Jumat, 07 September 2012

"Boleh Ngomongin Cinta? #1"

Belum terlalu malem waktu aku pulang dari acara gathering anak-anak Indonesia  di kampus waktu itu, rame-rame kita pake bis yang udah di provide sama kampus buat balik ke apartement masing-masing dan di perjalanan (masih di dalem bis) tiba-tiba ada satu orang temen, sebut aja namanya Risti , dateng nyamperin.

Ga, aku duduk sebelah mu ya? Kosong kan?

Eh iya, duduk aja.

Nggak sempet basa-basi ngobrolin soal acara gathering tadi atau ngobrolin soal pelajaran kuliah (yang ini hampir nggak mungkin!) si Risti udah nyamber lagi,

Ega, gimana LDR nya? Hehe.

Demi apa aku pernah ngomongin soal pacar ke Risti? Demi apa dia tau aku LDR? Demi apa Siti Nurhaliza udah nggak langsing lagi? Zzz..Masih agak kaget aku jawab,

Fine-fine aja, kadang ada masalah tapi kita langsung cepet-cepet selesein. Kamu sendiri bukannya LDR juga Ris?

Aku barusan putus Ga..

Krik..krik.. Setengah menit aku diem, aku ngerasa pertanyaanku barusan mirip salah satu adegan Ftv dimana seorang cowok yang lagi berusaha PDKT nanyain soal bokap ke cewek gebetannya dan si cewek ngejawab “Bapak ku udah lama meninggal.” *backsound lagu-lagu sedih ST 12* *gagal PDKT* Sampe akhirnya aku ngeluarin kalimat andalan, ya masih nyontek dari Ftv sih,

Aduh, sorry Ris harusnya aku nggak nanyain soal itu.

Sadap kan? Hehehe. Untung si Risti penggemar berat ftv juga, jadi jawabannya ketebak deh,

Oh gapapa kok Ga, santai ajaa..

Setelah itu Risti curcol agak panjang, intinya dia mulai ‘digantungin’ sama cowoknya. Dicuekin, lebih tepatnya. Selalu dia duluan yang nelfon ke Indonesia, selalu dia duluan yang ‘say hi’ lewat sms, selalu dia duluan yang ngabisin sisa-sisa makanan di kandang hamsternya (lho?), bahkan yang paling parah buat sekedar bilang ‘I miss You’ ke dia aja cowok nya gak pernah, ter la lu ! Sampe akhirnya Risti berhenti cerita karena kita udah nyampe di bus stop dan mesti jalan ke apartement masing-masing, kehidupan masing-masing, juga kisah cinta masing-masing (apa bangeet wuuw).

Masih kepikiran soal kuliah curhatan nya si Risti, masih di waktu yang sama di jalan pulang menuju apartement, aku ganti terlibat obrolan santai sama Dini, temen satu gedung apartement-beda lantai yang ternyata barusan putus juga sama cowoknya. FYI aja, Dini ini juga LDR-an sama pacarnya. Duh gawat, populasi manusia LDR semakin berkurang pemirsaa! Akhirnya aku nyoba tanya, kenapa Dini bisa sampe putus, soalnya setauku dia udah lumayan lama pacaran. Selain itu aku juga penasaran, kenapa lambang bulu bisa dipake sama Noah band, kenapaa? *skip*

Kenapa Din, bukannya kalian udah lama pacaran?

Iya kita pacaran dari SMA, tapi kayak nya udah cukup. Bahkan aku yang mutusin dia Ga.

Dia mulai berubah? Mulai nyuekin kamu gitu Din?

Sebaliknya Ga, aku ngerasa terkekang sama perhatiannya yang berlebihan. Setiap saat kita BBM-an, dan hampir setiap hari dia ngajakin video call via Skype. Dia memang penting, tapi kita punya kehidupan masing-masing dan juga banyak hal penting lain yang harus dijalanin, that’s why..

Waah, ngedengerin ceritanya Risti sama Dini nyadarin aku sama 2 hal. Pertama, thank God walaupun aku LDR, tapi hubunganku sama pacar masih baik sampe hari ini. Ya, selain faktor pacarku yang pengertian (ciee), kita juga usahain nggak pernah nunda-nunda buat nyelesein masalah, terutama yang hubungan nya sama komunikasi. Kedua, mungkin sebelum pacaran baik cowok maupun cewek seenggaknya pernah ngerasain main layangan. Iya seriusan, layangan. Biar ngerti gimana kalo diterbangin terlalu tinggi, layangan bakal jadi terlalu kecil dan nggak keliatan.Tapi kalo terus-terusan ditarik, bakal terbang terlalu rendah dan nggak menarik lagi buat dimainkan.




Sama kayak pacaran, terlalu cuek atau sebaliknya, terlalu berlebihan dalam ngasih perhatian ke pasangan juga bakal nimbulin masalah. Cerita Risti sama Dini contoh nyatanya. Terus gimana dong bagusnya biar kita tetep bisa bersikap proporsional dalam ngejalanin hubungan kita? Gimana caranya nunjukin rasa sayang kita tanpa harus bikin pasangan kita ngerasa terkekang? Mau tau? Pasti mau tau kaan? Kita simpen dulu jawaban nya ya pemirsa, sampe ketemu di part selanjutnya, soalnya kali ini aku lagi buru-buru banget. I have a kite plane to catch! Eeh btw jadi anti klimaks wooi ceritanyaaa! Tenaang aku bakal balik secepatnya kok (who cares anyway?  -_-) hahaha Daah ~

"Butterflies"

Terus terang selain harga ketela, kecambah, sama daun sawi, produktivitas ku dalam hal nulis blog semester ini juga lagi bener-bener jeblok. Bukan salah bunda mengandung atau salah Ariel yang mutusin Luna Maya, liburan yang berkepanjangan kayak kemarau ini bikin aku males gerak walaupun cuma sekedar gerakin jari mencet-mencet keyboard laptop. Jadi maaf buat yang baca blog ku, baik yang sengaja baca (5%) maupun yang cuma nyasar  gara-gara nge-klik sembarang link di google (95%) cerita-cerita di blog ini jadi nggak terlalu update, maafin Marwan deh yaa..

Contoh ke tidak-update-an cerita blog langsung terbukti di entri ini. Dimana, bulan syawal udah hampir abis, suasana lebaran udah nggak terasa, dan film Twilight seri terakhir udah hampir di release, aku baru mulai nyeritain soal reunian SMP ku waktu bulan puasa,  semoga kalian-kalian berkenan yaa nerusin baca sampe selesai entri yang satu ini. Semoga juga emak tetep disayang Tuhan. Amiin.

Well, ceritanya satu angkatan ku waktu SMP punya agenda acara 3 taunan sekali berupa buka bersama sekaligus temu-kangen di bulan Ramadhan, jadi terakhir kali kita-kita ketemu ya sekitar 3 taunan yang lalu waktu semuanya masih pake seragam SMA. Kebayang kaan gimana ramenya ini acara, pesertanya aja kurang-lebih hampir seratus orang, asal kalian tau jumlah itu lebih banyak dari populasi penduduk Papua Barat per Km!! (yaah lumayan 'wow-able' kan, guys? hehehe) . Tapi terus terang aja setelah sekian taun nggak ketemu temen-temen lama, beberapa obrolan pelepas rindu (ciee) yang terjadi  malah nggak sesuai harapan, contoh  aja yang masih kuinget:

Masalah sekolah. Udah pasti di acara reunian kayak gini anak-anak bakalan saling tanya tempat kuliah dan jurusan yang diambil.

Ekspektasi : Bakalan ditanya, “Gimana  kuliahan di Malaysia Ga, oke nggak?”

Kenyataan : “Eh TKI balik juga ke Indonesia, betah nggak di Malay? Hahaha” 

Reaksi ku   : -____-

Masalah perubahan fisik. Secara remaja, ada fase dimana fisik bisa berubah dengan cepat. Ngeliat kenyataan banyak temen-temen yang berubah jadi segede karung terigu (baca: kegemukan) aku ngerasa agak sukses mempertahankan berat badan, hehehehe *evil laugh* *soo much win!*

Ekspektasi : Bakalan ditanya, “Kamu nggak ikutan melar, rajin olahraga ya?”

Kenyataan : Diliatin temen-temen, sambil ngerutin dahi mereka bilang “Ih Ega, kamu kurus banget tau, item lagi.” 

Reaksi ku   : Oh tidaaaak! Mamaaa, minta pulsaa… Zzzz

Tapi tunggu dulu,  yang paling banyak ditanya atau dibahas bukan hal-hal yang kusebutin diatas, tapi justru soal… Er sebelum ku kasih tau, biar aku tunjukin dulu ke kalian sekelumit foto waktu reunian, foto aku bareng  sama classmates.


Pojok kanan atas! Hehehe

Yang ini tersamar cahaya lampu -,-



Naah nyambung soal yang tadi ternyata hal yang paling sering dibahas waktu reuni kemaren justru bukan soal kuliah, IP, atau tips-tips diet yang efektif (?) tapi ternyata malah soal… Pacar! Iya, dan anehnya pertanyaan-pertanyaan yang muncul terkesan spontan, padahal most of them don’t even know who my girlfriend is. Contoh aja nih beberapa pertanyaan yang ku inget, by the way maaf ya pacar nama kamu lagi (lagi) banyak ku mention, hahaha.

“Ega, gimana sama Fatma..? Lancar?” (Pertanyaan dari Yofita, temen SMA, yah wajar sih kalo dia yang nanya begituan, soalnya dia temen SMA pacarku juga. Lancaarr, highway di KL kalah lancarnya hehe)

“Ciee, sama Fatmadina ya sekarang? Yang berkerudung itu kan?” (Ini pasti follower twitter ku -__- yang disebut nama akun twitter pacar soalnya. Ya mau gimana lagi, kita emang sering mentionan di twitter, okelaah (dosamu) masih bisa diterima)

“Eh Ga, foto kamu sama pacarmu itu, siapa namanya? Madina? di pantai mana?” (Well, yang ini temen fesbuk, apa boleh buat foto-foto emang gak di privacy, eh tapi inget aja sih foto-foto itu kan udah lama di upload, lagipula inget aja nama pacar orang wuuw)

Guys coomee oon, harusnya kalian tau doong gimana sensitifnya orang LDR waktu nama pacarnya disebut. Cocok banget kalo orang barat pake istilah 'get butterflies in my stomach' setiap kali nama pacar yang jauhan jaraknya itu disebut sama orang lain, bahkan  istilah 'butterflies' udah nggak cocok lagi dipake kali ini -mungkin lebih cocok kalo serangga yang agak ganas semacem Black Widow atau Tarantula yang dipake buat ngegambarin gimana rasanya. Lebay? Enggak ah, emang kalian pernah LDR? Hm? Wuuuw~