Jumat, 07 September 2012

"Boleh Ngomongin Cinta? #1"

Belum terlalu malem waktu aku pulang dari acara gathering anak-anak Indonesia  di kampus waktu itu, rame-rame kita pake bis yang udah di provide sama kampus buat balik ke apartement masing-masing dan di perjalanan (masih di dalem bis) tiba-tiba ada satu orang temen, sebut aja namanya Risti , dateng nyamperin.

Ga, aku duduk sebelah mu ya? Kosong kan?

Eh iya, duduk aja.

Nggak sempet basa-basi ngobrolin soal acara gathering tadi atau ngobrolin soal pelajaran kuliah (yang ini hampir nggak mungkin!) si Risti udah nyamber lagi,

Ega, gimana LDR nya? Hehe.

Demi apa aku pernah ngomongin soal pacar ke Risti? Demi apa dia tau aku LDR? Demi apa Siti Nurhaliza udah nggak langsing lagi? Zzz..Masih agak kaget aku jawab,

Fine-fine aja, kadang ada masalah tapi kita langsung cepet-cepet selesein. Kamu sendiri bukannya LDR juga Ris?

Aku barusan putus Ga..

Krik..krik.. Setengah menit aku diem, aku ngerasa pertanyaanku barusan mirip salah satu adegan Ftv dimana seorang cowok yang lagi berusaha PDKT nanyain soal bokap ke cewek gebetannya dan si cewek ngejawab “Bapak ku udah lama meninggal.” *backsound lagu-lagu sedih ST 12* *gagal PDKT* Sampe akhirnya aku ngeluarin kalimat andalan, ya masih nyontek dari Ftv sih,

Aduh, sorry Ris harusnya aku nggak nanyain soal itu.

Sadap kan? Hehehe. Untung si Risti penggemar berat ftv juga, jadi jawabannya ketebak deh,

Oh gapapa kok Ga, santai ajaa..

Setelah itu Risti curcol agak panjang, intinya dia mulai ‘digantungin’ sama cowoknya. Dicuekin, lebih tepatnya. Selalu dia duluan yang nelfon ke Indonesia, selalu dia duluan yang ‘say hi’ lewat sms, selalu dia duluan yang ngabisin sisa-sisa makanan di kandang hamsternya (lho?), bahkan yang paling parah buat sekedar bilang ‘I miss You’ ke dia aja cowok nya gak pernah, ter la lu ! Sampe akhirnya Risti berhenti cerita karena kita udah nyampe di bus stop dan mesti jalan ke apartement masing-masing, kehidupan masing-masing, juga kisah cinta masing-masing (apa bangeet wuuw).

Masih kepikiran soal kuliah curhatan nya si Risti, masih di waktu yang sama di jalan pulang menuju apartement, aku ganti terlibat obrolan santai sama Dini, temen satu gedung apartement-beda lantai yang ternyata barusan putus juga sama cowoknya. FYI aja, Dini ini juga LDR-an sama pacarnya. Duh gawat, populasi manusia LDR semakin berkurang pemirsaa! Akhirnya aku nyoba tanya, kenapa Dini bisa sampe putus, soalnya setauku dia udah lumayan lama pacaran. Selain itu aku juga penasaran, kenapa lambang bulu bisa dipake sama Noah band, kenapaa? *skip*

Kenapa Din, bukannya kalian udah lama pacaran?

Iya kita pacaran dari SMA, tapi kayak nya udah cukup. Bahkan aku yang mutusin dia Ga.

Dia mulai berubah? Mulai nyuekin kamu gitu Din?

Sebaliknya Ga, aku ngerasa terkekang sama perhatiannya yang berlebihan. Setiap saat kita BBM-an, dan hampir setiap hari dia ngajakin video call via Skype. Dia memang penting, tapi kita punya kehidupan masing-masing dan juga banyak hal penting lain yang harus dijalanin, that’s why..

Waah, ngedengerin ceritanya Risti sama Dini nyadarin aku sama 2 hal. Pertama, thank God walaupun aku LDR, tapi hubunganku sama pacar masih baik sampe hari ini. Ya, selain faktor pacarku yang pengertian (ciee), kita juga usahain nggak pernah nunda-nunda buat nyelesein masalah, terutama yang hubungan nya sama komunikasi. Kedua, mungkin sebelum pacaran baik cowok maupun cewek seenggaknya pernah ngerasain main layangan. Iya seriusan, layangan. Biar ngerti gimana kalo diterbangin terlalu tinggi, layangan bakal jadi terlalu kecil dan nggak keliatan.Tapi kalo terus-terusan ditarik, bakal terbang terlalu rendah dan nggak menarik lagi buat dimainkan.




Sama kayak pacaran, terlalu cuek atau sebaliknya, terlalu berlebihan dalam ngasih perhatian ke pasangan juga bakal nimbulin masalah. Cerita Risti sama Dini contoh nyatanya. Terus gimana dong bagusnya biar kita tetep bisa bersikap proporsional dalam ngejalanin hubungan kita? Gimana caranya nunjukin rasa sayang kita tanpa harus bikin pasangan kita ngerasa terkekang? Mau tau? Pasti mau tau kaan? Kita simpen dulu jawaban nya ya pemirsa, sampe ketemu di part selanjutnya, soalnya kali ini aku lagi buru-buru banget. I have a kite plane to catch! Eeh btw jadi anti klimaks wooi ceritanyaaa! Tenaang aku bakal balik secepatnya kok (who cares anyway?  -_-) hahaha Daah ~

Tidak ada komentar: